Santri Raudlah Hadapi Ujian Tulis Semester Ganjil

Santri Raudlah Hadapi Ujian Tulis Semester Ganjil

Raudhah (30/11). Santri dan santriwati dari kelas 1 hingga 5 Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah melaksanakan ujian tulis semester ganjil mulai tanggal 30 November hingga 12 Desember 2019. Ujian semester genap secara bersamaan juga dilaksanakan di RH Kampus 2 Lumut Tapanuli Tengah.

Santri Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah kampus 1 Medan tampak sedang menjalani ujian semester 1 yang diawasi langsung oleh Ustadz pengawas di gedung Al-Azhar.

Jumlah peserta ujian pada semester ganjil tahun ajaran 2019-2020 di Kampus 1 Medan adalah 1419 santri putra dan 1657 santri putri, sedangkan di Kampus 2 Lumut diikuti sebanyak 212 santri putra dan 89 santri putri.

Ujian tulis diawali dengan upacara pembukaan guna mendengarkan arahan bapak direktur. Pelaksanaan upacara santri Kampus 1 Medan di depan masjid dan putri di halaman gedung Rabiah Adawiyah, sedangkan upacara pembukaan ujian Kampus 2 Lumut di lapangan bola basket.

Santriwati Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah kampus 1 Medan tampak sedang menjalani ujian semester 1 yang diawasi langsung oleh Ustadzah pengawas di gedung Rabiah Al-Adawiyah.

Dalam arahannya, bapak direktur menekankan kepada seluruh santri beberapa hal penting, antara lain bahwa ujian harus diniatkan sebagai bagian dari proses ibadah menuntut ilmu, bukan tujuan dari belajar. Beliau juga menegaskan pentingnya berlaku jujur dan amanah dalam belajar. Ujian mendidik santri untuk dapat berlaku jujur dan bertanggung jawab terhadap amanah yang telah dipercayakan oleh orang tua dan guru kepada mereka selama menuntut ilmu dengan bersungguh-sungguh dalam belajar dan menghadapi ujian.

Ujian Akhir Santri Kelas 6 KMI Termin I

Ujian Akhir Santri Kelas 6 KMI Termin I

Raudlah (30/11). Sebanyak 197 santri putra dan 262 putri RH Kampus 1 Medan berjuang menghadapi ujian akhir termin pertama. Di waktu bersamaan, 26 santri RH Kampus 2 Lumut Tapanuli Tengah yang seluruhnya putra juga melakukan kegiatan yang sama. Ujian akhir santri kelas 6 dilaksanakan dalam 2 termin, termin pertama pada tanggal 30 November hingga 12 Desember 2019, dan termin kedua dilaksanakan pada akhir Mei 2020.

Santri kelas akhir KMI Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah kampus 2 Lumut sedang menghadapi Ujian Akhir Termin 1 di Gedung Mesir (30/11)

Ujian akhir KMI kelas 6 tidak hanya mengujikan kepada santri materi di kelas 6, tetapi juga meliputi atas beberapa materi di kelas 1, 2, 3, 4, dan 5.

Pelaksanaan ujian santri putra RH Kampus 1 Medan di gedung serbaguna dan putri di aula Hafsah lantai 3. Sedangkan ujian akhir kelas 6 Kampus 2 Lumut dilaksanakan di gedung Mesir.

Santriwati kelas akhir KMI Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah kampus 1 Medan sedang menghadapi Ujian Akhir Termin 1 di gedung aula Hafsah lantai 3 (30/11)

Materi yang diujikan pada termin pertama adalah; tamrinat al-lughah al-‘arabiyyah, biology, ulumul Qur’an, ekonomi, akutansi, fathul mu’jam was sharf, at-tarikh wal hadharah, addin al-Islam, nizham hukm addaulah, al-faraidh, bahasa Indonesia, al-mahfuzhat, tarikh Islam, al-Qur’an dan tajwid, kimia, al-milal wan nihal, geografi, fisika, tarikh at-tasyri’, sosiologi, al-hisab, dan matematika.

Santri Kelas 5 KMI Laksanakan Kursus Mahir Dasar

Santri Kelas 5 KMI Laksanakan Kursus Mahir Dasar

Raudlah (10/9/19). Santri dan santriwati kelas 5 KMI mengikuti kegiatan KMD (Kursus Mahir Dasar). Acara yang dilangsungkan selama sepekan sejak tanggal 2 hingga 8 September 2019 ini dilaksanakan di dua tempat, yaitu di Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah Medan dan bumi perkemahan Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah di Desa Sugau Kecamatan Pancur Batu Kabupaten Deli Serdang.

Secara terpisah dan bergantian, selama 3 hari, santriwati putri terlebih dahulu melakukan kegiatan KMD di bumi perkemahan Sugau, di waktu bersamaan, santri putra melaksanakan KMD di dalam kampus 1 Ar-Raudlatul Hasanah.
Jumlah peserta KMD pada tahun ini sebanyak 433 peserta, 179 putra dan 243 putri, dan 11 peserta dari Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah Kampus 2 Lumut.

Kursus Mahir Dasar merupakan kegiatan rutin tahunan Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah untuk membekali para calon pembina pramuka pengetahuan dasar pendidikan kepramukaan serta garis besar pembinaan dan pengelolaan satuan pramuka di gugus depan. Kegiatan ini hanya diperuntukkan bagi santri kelas 5 yang telah mencapai pangkat bantara. Peserta yang telah menyelesaikan pendidikannya di KMD nantinya akan diamanahi menjadi pembina pramuka, menggantikan pembina sebelumnya dari kelas 6

1 Muharram 1441H Raudlah 2 Diperingati Dengan Khataman Al-Qur’an

1 Muharram 1441H Raudlah 2 Diperingati Dengan Khataman Al-Qur’an

Raudlah 2. Malam tahun baru 1 Hijriah 1441 yang bertepatan dengan malam Ahad, 31 Agustus 2019 diperingati dengan  khataman Al-Qur’an oleh seluruh santri dan santriwati Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah 2 di masjid Jami’ Pesantren dibawah bimbingan Kepala Bidang Ibadah dan pengurus OPRH bidang Ta’lim. 

Keesokan paginya di adakan upacara Peringatan 1 Muharram, yang langsung di pimpin oleh bapak Direktur Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah 2, dalam sambutannya, beliau menyampaikan bahwa: “Tahun baru hijriah ini merupakan tahun penuh arti bagi Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah 2, selain hari ini adalah Hari lahirnya pesantren Ar-Raudlatul Hasanah Medan juga sebagai Hari peringatan hijrahnya Rasulullah saw dari kepungan kafir Quraisy Makkah ke Yastrib (Madinah Munawwarah). Dalam upaya tersebut perlu di pahami bahwa hijrah ini tidak dinamakan lari akan tetapi semata-mata taat pada perintah Allah swt, sehingga menjadikan moment hijrah tersebut, sebagai hijrah terbanyak pertama ummat muslim ke Yastrib ketika itu, dan Disanalah Islam memberikan warna dan peradaban baru sehingga menjadikan penduduk Madinah menjadi masyarakat madani, berakhlak, beradab dan berbudi pekerti yang tinggi. Seperti itu jugalah yang selalu kami do’akan dan kami harapkan agar anak-anak kami dapat, berhijrah dari zaman jahiliyah menuju zaman terang benderang, dari zaman kebodohan menuju zaman kepintaran, dari kebiasaan buruk menjadi kebiasaan yang baik dan semoga anak-anak kami selalu di ridhoi Serta lindungan Allah dalam segala bentuk hiruk pikuk semangat perjuanganmu belajar di Pesantren ini, Aamiin.”

Usai upacara, santri menyantap makanan menu khusus Bersama wali kelasnya di dapur umum pesantren. Merupakan wujud kesyukuran berakhirnya rangkaian Apel Tahunan dan juga masuknya tahun baru Islam 1441 Hijriah. Menciptakan keakraban di balik momen tahun baru hijriah, pesantren Ar-Raudlatul Hasanah 2 adakan banyak kesyukuran. 

Arena Gembira di Buka Bupati Silaturrahim Raudlah 2 Erat Terjalin

Arena Gembira di Buka Bupati Silaturrahim Raudlah 2 Erat Terjalin

Raudlah 2. Usai waktu isya’ Bupati tiba di Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah 2 Lumut, dan di sambut hangat oleh Bapak Badan Wakaf, Bapak Pimpinan, Bapak Direktur dan seluruh Asatidzah (guru-guru) serta santri Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah 2. Rombongan Bupati beserta jajarannya di jamu Pengurus pesantren di Baitul Anshor (rumah dinas direktur), sambil bercengrama sesaat menyantap jamuannya serta mendengarkan laporan camat bahwa perairan di pesantren sudah di proses, menuju finsih Insya Allah. (29/08/19)

Usai ramah tamah penyambutan bapak bupati, rombonganpun mulai bergegas menuju lapangan acara, sehingga acarapun di mulai. Pada sambutannya bapak Bupati berpesan “Pimpinan adalah seorang yang mampu berdakwah dalam sikap yang lebih nyata, sebab kata-katanya menjadi perintah, perintahnya menjadi kebijaksanaan, kebijaksanaannya saat berefek untuk keberlangsungan masyarakatnya. Di awal-awal saya di lantik, kebijakan pertama, saya tutup 800 lokalisasi di Tapteng ini, dan selanjutnya saat ini, saya membuat kebijakan baru khusus buat anak muda yang teridentifikasi pengedar, pengguna, bandar dan pemakai narkoba, maka akan di usir dari Kabupaten Tapanuli Tengah ini, serta tidak diperbolehkan balik ke kabupaten ini selama 15 tahun. Semua yang saya lakukan ini bukan tidak mendapat kecaman dari banyak pihak, banyak, banyak sekali, namun itulah upaya yang bisa saya dan kita semua lakukan demi menjaga ke berlangsungan hidup yang lebih baik di kampung kita ini.”

“untuk itu, besar harapan kami, anak-anak kami, adek-adek kami yang ada di sini, di pesantren ini harus bisa menjadi pemimpin-pemimpin di masa yang akan datang, kita do’akan, semoga bupati selanjutnya terlahir dari pesantren ini, aamiin, dan Sebelum terakhir, tadi bapak direktur menyampaikan bahwa pesantren membutuhkan Aula pertemuan, saya usahakan, dari pemerintahan mengusahakan untuk bisa membantu, saya sampaikan mungkin Bupati tidak bisa menyubang 10 sak semen, jadi ya 1000 sak aja lah ya.” Canda Bupati di sambut tepuk tangan para hadirin. 

Di akhir Sebelum penutupan sambutan, beliau menanyakan dari para hadirin, adakah orang tua kita yang lanjut usia, yang ikut hadir menonton acara ini?

Seketika seorang Nenek berdiri, di tanya sekilas apakah Sudah pernah haji, belum jawab nenek, kemudian siapa lagi? Berdiri kakek dari sisi tempat duduk bapak-bapak, yang kakek ditanya apakah pernah haji, juga belum pernah jawab kakek. Samar-samar para hadirin bersuara, kakek -nenek suami istri, mendengar berdua suami istri Bupati tanpa ragu meminta camat mencatatat nama kedua pasangan lanjut usia tersebut dan akhirnya,.. Berdua mendapatkan hadiah umroh dari bapak bupati.

Beliau mengikuti acara tersebut hingga pertengahan dan memohon diri, usai berpose bersama dengan aktor penampil pada malam tersebut.

Audiensi Perdana Pengurus Pesantren, Bupati Bersedia Membuka Pagelaran Seni Akbar Arena Gembira Raudlah 2

Audiensi Perdana Pengurus Pesantren, Bupati Bersedia Membuka Pagelaran Seni Akbar Arena Gembira Raudlah 2

Raudlah 2. Direktur beserta pengurus pesantren Ar-Raudlatul Hasanah 2 adakan audiensi ke kantor Bupati Tapanuli Tengah Pandan. Tepat pada hari senin, 26/08/19 usai makan siang, rombongan di sambut oleh bapak Bupati langsung di kantor beliau. Pada kesempatan tersebut, tanya jawab berlangsung antara Bapak Bupati Bakhtiar Ahmad Sibarani dan Direktur Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah Al-Ustadz Supriadi, diantara point penting yang disampaikannya adalah Seputar perkembangan Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah 2, dan juga kendala yang di hadapinya.

Usai mendengarkan prakata dari pesantren, bapak bupati langsung meminta sekretarisnya untuk menyambungkannya ke Camat Lumut. “Tolong sambungkan saya dengan camat lumut, Assalamu’alaikum wr. wb, bapak camat, di Lumut ada pesantren Ar-Raudlatul Hasanah 2, coba tolong di bantu mereka dalam mengatasi masalah perairan di pesantren itu ya, peraian yang dari pegunungan itu tolong segera di urus ya pak camat, terima kasih, Assalamu’alaikum wr. wb” Singkat, padat dan lugas beliau mengakhiri arahannya.

Pada saat yang sama, pesantren juga meminta kesediaan Bupati hadir untuk membuka acara pagelaran seni Akbar Arena Gembira di Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah 2, tanpa menunggu jeda beliau menjawab, “Saya siap, Saya siap hadir, dan memang ada rencana saya ingin beri’tikaf di mesjid pesantren itu.” Selanjutnya Bupati menekan tombol yang ada di sofa duduknya, seketika Sekretaris mengetuk pintu ruangan dan masuk kedalam ruangan. “Tolong jadwalkan saya untuk berangkat ke Pesantren Ar-Raudlatul Hasanah 2 pada Kamis malam, acara di mulai habis shalat isya’ Bersama seluruh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Muslim ya, terima kasih.” Tutup beliau sambil menyerahkan surat undangannya pada sekretarisnya.

Sebelum terakhir pesantren sempat memberikan cinderamata untuk bapak bupati dan selanjutnya di sambut dengan salam-salaman dari kedua belah pihak.